Penaggulangan Intensif Pada Penyakit Disentri

Disentri berasal dari bahasa Yunani, yaitu dys (=gangguan) dan enteron (=usus), yang berarti radang usus yang menimbulkan gejala meluas, tinja lendir bercampur darah. Hal ini disebabkan oleh amuba yang disebut Entamoeba histolytica. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia WHO, disentri ini dikategorikan dalam diare, dimana darah bisa muncul saat buang air besar dan encer.Dalam musim penghujan penyakit disentri sangat umum terjadi pada setiap kelompok usia sehingga pada musim tersebut sangat perlu dilakukan pencegahan pada penyakit disentri. Dengan melakukan sedikit usaha dan memberikan perhatian yang layak ke arah itu kita dapat mencegah diri kita dari terjangkit penyakit itu
Disentri ini terkait dengan kondisi sanitasi yang buruk dan menyebar terutama melalui makanan dan air yang terkontaminasi. Ketika seseorang terinfeksi, organisme hidup pada usus dan dilewatkan dalam tinja orang yang terinfeksi. Jika ini terjadi kontak dengan makanan atau air, hal itu akan terkontaminasi. Hal ini biasanya ditularkan melalui air atau makanan.
Penyebab Dari Disentri
Dengan mengetahui penyebab dari disebtri maka pencegahan pada penyakit disentri dapat dilakukan.  Disentri bisa disebabkan banyak faktor yang di antaranya :
1. Buah dan sayuran yang kotor
2. Air yang kotor
3. Tinja digunakan sebagai pupuk
4. Tangan kotor orang yang terinfeksi disentri
5. Berenang di air yang terkontaminasi
6. Kuman infeksi di usus besar
7. Makanan berbumbu dan makanan berlemak yang berlebihan
8. Kondisi kurang sehat
9. Gangguan usus
Gejala Disentri
Gejala disentri dapat berlangsung selama lima hari atau bahkan lebih. Untuk beberapa kasus, gejala mungkin ringan, sementara yang lain menderita diare berat dan muntah atau yang berpotensi menyebabkan dehidrasi. Berikut gejala yang muncul jika terkena disentri :
1. Perut kembung
2. Nyeri pada abdomen
3. Diare berdarah
4. Mual, dengan atau tanpa muntah
Namun, jika infeksi parah, orang mungkin mengalami gejala lain akibat dehidrasi:
1. Penurunan produksi urin
2. Kulit kering dan selaput lendir
3. Haus yang berlebihan
4. Demam dan menggigil
5. Kejang otot
6. Lemas
7. Penurunan berat badan
8. Lendir putih kekuningan
Dalam kasus disentri kronis, ada efek setelah serangan akut. Pada kasus yang parah, suhu tubuh akan naik menjadi 40 derajat Celcius sampai dengan 40,6 derajat Celcius.
Pengobatan disentri
Jika sudah dilakukan pencegahan pada disentri dan tidak berhasil maka perlu penanganan yang serius untuk dilakukan pengobatan. Diagnosis klinis diperlukan untuk mengendalikan disentri.
Dalam kebanyakan kasus, antibiotik digunakan untuk mengobati disentri. Pastikan tubuh bisa mencegah terjadinya dehidrasi dengan minum cukup cairan, dan mendapatkan istirahat yang cukup.
Tips Untuk Pencegahan Penyakit Disentri
Disentri tersebar sebagai akibat dari kebersihan yang buruk. Untuk meminimalkan risiko terkena kondisi tersebut, maka harus dilakukan pencegahan pada penyakit disentri :
1. Hindari menelan air di kolam renang atau sumber air rekreasi
2. Pastikan Anda minum air yang sudah dimurnikan atau air matang
3. Minum air minum kemasan saat traveling
4. Cuci tangan dengan sabun anti bakteri setelah menggunakan kamar mandi, mengganti popok, sebelum menyiapkan dan menyantap makanan.
5. Menghindari berbagi handuk dengan orang lain
6. Mencuci pakaian atau perlengkapan makan dari orang yang terinfeksi.
Saran Jika Berpergian
Kebersihan dan sanitasi yang memadai merupakan tantangan besar bagi orang yang hidup dalam kondisi miskin di negara berkembang di mana ada sedikit atau tanpa akses ke air tawar dan desinfektan. Jika Anda bepergian ke negara yang memiliki risiko tinggi kontaminasi oleh amuba penyebab disentri, saran di bawah ini dapat membantu mencegah infeksi
1. Jangan minum air lokal kecuali Anda yakin bahwa air di tempat tersebut steril (bersih). Alternatif yang aman adalah air kemasan atau minuman bersoda dari kaleng tertutup atau botol.
2. Jika air tidak steril, didihkan selama beberapa menit atau menggunakan disinfektan kimia atau filter yang dapat diandalkan.
3. Jangan minum dari air mancur umum atau membersihkan gigi dengan air keran.
4. Jangan membeli es dalam minuman Anda karena dapat dibuat dari air setempat
5. Jangan makan buah segar atau sayuran yang tidak bisa dikupas sebelum makan
6. Jangan makan atau minum susu, keju atau produk susu yang belum dipasteurisasi (suatu proses yang melibatkan pemanasan untuk menghancurkan mikro-organisme yang tidak diinginkan).
7. Jangan makan atau minum apa pun yang dijual oleh pedagang kaki lima (kecuali minuman dari kaleng atau botol ditutup dengan baik
Perawatan Di rumah Pada Penderita Disentri
Jika terkena gejala disentri lakukan pencegahan penyakit disentri melalui perawatan di rumah sebelum terinfeksi akut.
1. Meningkatkan asupan air, jus atau buttermilk sampai gejala akut berada pada titik aman
2. Buatlah pasta dari daun kari dan biji jintan, mengkonsumsi pasta ini dengan segelas air matang
3. Rebus 2 sendok teh ketumbar dalam secangkir air dan minum
4. Jus jambu dapat membantu mengurangi diare
5. Rebus pepaya mentah dalam air dan kemudian dikonsumsi
6. Kulit kering buah delima juga dapat digunakan untuk pengobatan disentri. campurankan dengan susu dan konsumsi sehari-hari untuk menyembuhkan disentri
7. Kayu apel sangat bermanfaat dalam mengobati disentri
8. Ambil satu siung bawang putih dan di konsumsi 4 kali sehari ketika disentri terjadi. Ini akan membersihkan dalam beberapa hari
9. Ambil beberapa daun kari tender dan ditumbuk untuk bubur. Kemudian tambahkan madu di dalamnya. Ambil satu sendok teh campuran 2 kali sehari
sumber http://www.ilmukesehatan.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *